Xanax

Xanax akan bekerja di dalam otak dan saraf untuk menghasilkan efek yang menenangkan dengan cara meningkatkan efek dari zat kimia alami dalam tubuh yang disebut GABA atau gamma aminobutyric acid. Setelah pengobatan selama empat minggu, peninjauan ulang sebaiknya dilakukan dilakukan jika ingin diperpanjang.

Xanax adalah obat yang mengandung zat alprazolam indikasi sebagai antisietas (gejala kecemasan), ketakutan (tidak tenang), phobia, insomnia beserta gangguan cemas lainnya yang juga berhubungan dengan kejang otot dan psikis.

Komposisi :
ALPRAZOLAM

Indikasi :
Ansietas (gangguan cemas), termasuk neurosis ansietas, gangguan & gejala-gejala ansietas. Kombinasi ansietas & depresi termasuk ansietas yang disertai depresi. Gangguan panik dengan atau tanpa disertai agorafobia.

Dosis :
Xanax: Ansietas awal 0.75-1.5 mg/hari dalam dosis terbagi. Pemeliharaan: 0.5-4 mg/hari dalam dosis terbagi. Gangguan panik Awal 0.5-1 mg pada saat menjelang tidur atau 0.5 mg 3 x/hari. Pemeliharaan: Sesuaikan dengan respons pasien. Penambahan dosis tidak boleh melebihi 1 mg, dan dilakukan dengan selang waktu 3-4 hari. Maks: 10 mg/hari. Lanjut usia Dosis awal & pemeliharaan: 0.5-0.75 mg/hari dalam dosis terbagi. Xanax XR: 0.5-1 mg 1 x/hari.

Pemberian Obat :
Dapat diberikan bersama atau tanpa makanan : Efek Samping, seperti mengantuk, dapat dikurangi jika obat diberikan segera sesudah makan. Xanax XR: Telan utuh, jangan dikunyah/dihancurkan.

Kontra Indikasi :
Glaukoma sudut sempit akut. Xanax: Hipersensitif terhadap benzodiazepin & alprazolam.

Perhatian
:
Pasien depresi atau ingin bunuh diri. Gagal ginjal & hati. Dpt mengganggu kemampuluan mengemudi kendaraan atau menjalankan mesin. Hamil & laktasi. Anak ≤18 tahun. Xanax: Gejala-gejala putus obat, hipomania, & mania. Xanax XR: Individu yang cenderung menyalahgunakan obat. Pasien dengan diagnosis primer skizofrenia. Hindari penghentian terapi secara mendadak.

Efek Samping :
Mengantuk. Xanax: Berbicara cadel, somnolen, gangguan kecerdasan, anoreksia, fatigue/lelah. Xanax XR: Kepala terasa melayang (lebih jarang), penglihatan kabur, gangguan koordinasi; gangguan GI; gangguan otonom; ketergantungan obat, gejala-gejala putus obat. Jarang: agitasi paradoksikal.

Interaksi Obat :
Simetidin dapat memperlambat bersihan obat ini. Xanax: Antijamur tipe azol seperti ketokonazol & itrakonazol; nefazodon, fluvoksamin, fluoksetin, propoksifen, kontrasepsi oral, diltiazem; antibiotik makrolid seperti eritromisin & troleandomisin; penghambat HIV protease, seperti ritonavir. Xanax XR: Efek obat ini meningkat jika diberikan bersama obat penekan SSP, alkohol, barbiturat.

Kategori Keamanan Kehamilan :
Ada bukti positif mengenai risiko pada janin manusia, tetapi manfaat dari penggunaan obat ini pada wanita hamil dapat diterima meskipun berisiko pada janin (misalnya jika obat diperlukan untuk mengatasi situasi yang mengancam jiwa atau untuk penyakit serius dimana obat yang lebih aman tidak dapat digunakan atau tidak efektif).

XANAX ALPRAZOLAM
Diproduksi oleh :
PT. Pfizer – International

Untuk Info Pemesanan – Segera Hubungi (email) :
infokliksaja@gmail.com
Terimakasih

 

https://rancualprazolam.blogspot.co.id/

Simpan

Simpan

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s